Standar

Drama Menyapih

Kasian bolo-bolo bunda…

Rencananya saya baru akan nyapih Raja itu weekend depan. Tapi berhubung iseng bilang kalo nenenya sakit lagi (beberapa minggu sebelumnya udah pernah dibilangin nenennya sakit, tapi gagal), eh kemarin sore dia mau ngobatin lagi. Kalau sebelumnya pake minyak telon, sekarang diolesin pake betadine. Dia sendiri yg mau ngolesin.

Mumpung anaknya mau, jadi dilanjutkanlah rencana nyapih yg dadakan ini. Alhasil semalem setelah ngemil melulu, dari diajak main, dikasih minum, diceritain segala hal. Doi baru bisa bobo jam 1an, itu juga setelah kita tinggal bobo duluan. Alih-alih dikira hari ini dia akan babgun siang, eh… Jam 6 sebelum bapaknya berangkat kerja, dia udah bangun. Dan, TAraa… Bangun tidur ga pake minta nenen.

Okelah, terus berkegiatan seperti biasa, mandi, sarapan. Karena emang ada rencana ke rumah mbahnya hari ini. Pas di mobil jam 9an pagi dia sempet tidur pas di jalan menuju rumah mbahnya. Dikira akan lelap, eh pas sampe rumah mbahnya yang cuma setengah jam jarak tempuh, dia bangun lagi.

Diluar dugaan, dia ga mau tidur lagi. Setiap bilang pengen nenen, dijawabin “nenenya sakit, yuk obatin yuk.” berbekal kapas tangkai dan betadine, ada 10 kali mungkin itu pura-pura diobatin. Bundanya udah ngantuk banget. Dia jg pasti udah ngantuk banget, tp emang seringnya kalau tidur itu sambil nenen. Tapi pinternya dia ga maksa. Sampe jam makan siang, sempet bingung, mau ditidurin ga bisa, mau dikasih makan, kayaknya masih kenyang soalnya ngemil melulu. Iseng disuapin nasi, eh abis juga. Makanya badannya mendadak montok lagi. Sampe di jam mandi sore. Abis dimandiin, dikirain bakal mau tidur. Udah beberapa kali diceritain semua hal. Dari cerita karangan lumba-lumba, ikan paus, tapi dia selalu minta diceritian naek kereta api yg di mall katanya.

Sampe di jam setengah lima sore, ujan deres di luar. Dia emang agak takut sama suara gluduk. Terus dia bilang lagi, “bunda, obatin lagi yuk nenennya.” Berhubung capek juga ya, dijawabin “kan tadi udah… Sekarang Raja bobo dulu ya, matanya meremin.” sambil saya juga pura-pura merem. Biasanya dia bakal ngoceh sendiri, maen lagi sendiri. Lah ini tumben kok g ada suaranya. Saya intip, dia lagi berusaha merem-meremin matanya sendiri, sambil kedip-kedip. Kadang ditimpa sama lenganya sendiri. Sedih juga lihatnya. “Sini bunda tutupin,” kata saya. Saya tutupin matanya pakai telapak tangan saya, yang juga ditimpa sama tangan dia. Terus saya sambil pura-pura merem lagi. Lama-lama ga sampe sepuluh menit, tekanan tangan dia meregang, dari awalnya neken tangan saya banget jadi lemes. Pelan-pelan saya intip, eh dia sudah lelap merem. Ini lah hasilnya. Sempet ga mau tidur di bantal ini padahal, soalnya bukan bantalnya yg biasa dipake dia di rumah. Alhamdulillah.. Sudah sehari semalem kamu berhasil ga nenen Raja.

Semoga lulus ya percobaan menyapih kali ini. Kasihan lihatnya, dia nahan-nahan berusaha mengerti, memahami, mungkin dipikirkan, “nenenya sakit apanya sih? Kok bentuknya ga ada yg luka?” tapi dia tetep mau berusaha percaya, ngasihin betadine, biar cepet sembuh katanya. Dan barusan dia akhirnya berhasil ngalahin addict nya sendiri sama nenen.

Padahal sebelumnya ,dari 23 bulan dia malah makin doyan nenen. Sekarang Raja umurnya 25 bulanan, semoga bisa berhenti nenen ya, kak. Bunda bukan ga sayang kakak g kasih nenen, tapi kakak sudah makin besar, kakak harus makin mandiri. Bunda sayang kakak…

DSC_0001

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s